My Reading Journey

      Hai! Apa dari kalian ada yang nanya, "Kok orang-orang suka, sih baca buku?" "Rajin banget, deh baca buku" "Kamu nggak capek, baca buku terus?" "Kamu nggak bosen baca buku yang tebel gini? mana nggak ada gambarnya? tulisannnya juga kecil banget, nggak kelihatan!" dan pertanyaan-pertanyaan lainnya. Pertanyaan-pertanyaan itu juga pernah terlintas di aku dan aku pun nggatau harus jawab apa karena memang yaa aku suka. Gimana dong? Nah, di sini aku akan jawab plus cerita untuk pertanyaan "Gimana, sih ceritanya bisa suka baca buku?" Yuk, langsung kita simak!


1. 5-6 tahun

    Di umur ini, aku sudah diberikan buku-buku bacaan oleh orangtuaku. Walaupun sebenarnya orangtuaku jarang membelikan aku buku karena jumlah toko buku di kotaku sangat jarang. Tapi mereka mengakalinya dengan sering mengajakku berkunjung ke perpustakaan dekat rumah, juga berlangganan majalah. Majalah yang aku sukai adalah Mombi, mungkin beberapa dari kalian ada yang tahu atau bahkan berlangganan juga. Ini termasuk majalah yang cocok untuk anak seumurku pada saat itu. Bacaannya sangat mudah dipahami, ditambah dengan adanya gambar-gambar ilustrasi supaya tidak bosan. Aku selalu menunggu kehadiran majalah-majalah tersebut di depan rumah. Sampai om yang mengantarkan hapal dengan aku dan adikku.

Source: www.inginbaca.com

    Ibuku sangat rajin mengajakku ke perpustakaan dengan adikku sepulang sekolah. Kebetulan juga perpustakaan itu tidak jauh dari sekolahku. Ditambah penjaga perpus yang sangat baik dan ramah terhadapku dan adikku membuat aku menjadi tambah rajin untuk membaca dan meminjam buku. Biasanya buku-buku yang aku pinjam itu dibacakan sebelum tidur atau terkadang aku membacanya sendiri saat senggang. 

Baca juga: 9 Tips Mudah Merawat Buku, Ada Bumbu Dapur!

2. 6-9 tahun

    Saking serunya membaca buku, aku bisa baca dalam keadaan apapun, salto, tiarap, push-up, sit up (Nggadeng, bercanda, hehe) tapi beneran saking serunya baca buku, aku sering membaca buku sambil tiduran. Hal ini membuat cahaya yang digunakan untuk membaca menjadi minim dan memaksa mata untuk bekerja lebih berat. Mungkin itulah sebabnya aku sudah memakai kacamata sejak kelas 1 SD. Tapi bukan berati aku menjadi enggan untuk membaca buku, justru aku semakin semangat. Ditambah buku-buku bacaanku semakin banyak. 

Source: bobo.id

    Majalah langgananku pun sudah berganti dari Mombi menjadi Bobo. Sebagian atau mungkin semua para pembaca ini sudah nggak asing banget yaa sama majalah anak-anak dengan tokoh seekor kelinci berwarna biru ini. Majalah ini menarik sekali untuk dibaca. Banyak bagian-bagian yang aku suka dari majalah ini, seperti 'Rubrik Bobo' yang berisi cerita tentang Bobo dan keluarganya, 'Cerita pendek', 'Cerita Misteri', dan yang paling aku suka adalah bagian 'Tahukah Kamu?' yang berisi fakta-fakta unik dan menarik yang belum diketahui. Penyampaian dalam bagian ini sangat singkat padat, dan jelas. Ditambah lagi adanya gambar-gambar ilustrasi yang membuat kami tidak bosan sebagai pembaca. 

Baca juga: Bacaanku di Bulan Juni

3. 10-11tahun

    Di umur 10 tahun atau kelas 4 SD aku sudah berhenti berlangganan Majalah Bobo. Bukan karena sudah bosan, tapi karena semakin banyak buku-buku yang aku baca, apalagi buku-buku pelajaran. Untuk mengisi waktu luang yang lebih singkat dari tahun-tahun sebelumnya, aku membaca buku-buku cerita atau novel dari Kecil-kecil Punya Karya atau biasa disebut KKPK. 

Source: goodreads


    Sebenarnya aku jarang banget buat beli KKPK ini. Biasanya aku hanya punya modal 'pinjam' dari temen yang koleksi KKPK nya bisa penuh sampai satu lemari!. Selain pinjam dari teman, aku juga masih punya modal 'pinjam' dari perpustakaan dekat rumah. Kalau benar-benar tidak ada yang punya salah satu judul yang pengen aku baca, baru, deh aku beli. Tau nggak akhirnya berapa KKPK yang aku beli? Cuma satu! Terkadang antara hemat dan pelit beda tipis ya guys.

Baca juga: Pinjam Buku Online? Bisa Banget!

    Tentu perjalanan membacaku belum usai. Tunggu kelanjutannya di part 2 yaa. Sembari menunggu, bisa kok sambil baca satu atau dua buku, sambil ngopi, ngeteh, atau nyemil-nyemil kecil. Stay tune and happy reading guys!


My book reviews:

86 by Okky Madasari

Ayana Journey to Islam by Ayana Moon

A Cup of Tea by Gita Savitri


Comments

  1. Hi mba Andin, saya berkunjung balik hihi terima kasih sebelumnya sudah main ke blog saya 😄

    Sepertinya, kebanyakan dari kita yang suka baca buku awalnya karena sering diajak ke toko buku atau perpus oleh ortu, begitu pun dengan saya 😂 dari kecil ortu saya hobi ajak saya ke toko buku, dan memberikan saya fasilitas langganan majalah dari Bobo, Ina dan lain sebagainya. Alhasil saya jadi punya ketertarikan membaca 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Kak Eno! terima kasih juga sudah berkunjung ke blog saya.
      Sepertinya supaya punya minat baca memang harus dilatih sejak kecil yaa kak, supaya terbiasa di ke depannya^^

      Delete
  2. Aku suka buku juga karena orang tua yang suka banget baca jadi semacam penasaran dan terbawa sampe sekarang nih.

    Btw, perjalanan buku kita sama nih bedanya aku dimulai dari Bobo hehe banyak banget karena emang langganan sampe nangis karena Bobonya harus dijual karena udah kebanyakan. Dulu ikutan sahabat pena lagi dari Bobo hahaha. Trus aku juga ngikutin KKPK, itu buku bikin iri sih karena penulis-penulisnya muda-muda banget dan bisa nulis cerita-cerita yang bagus. Bikin motivasi sendiri buat nerbitin karya sendiri meskipun sampe sekarang sih belum ada haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh banyak juga yang sama ya Kak Tika, aku juga sempet pengen loh punya sahabat pena, tapi urung dikirim sampe udah ngga langganan lagi. Tiap abis baca KKPK juga bawaannya pengen langsung bikin cerita dan masih ada cerita-ceritanya sampe sekarang hahah
      terima kasih sudah berkunjung kak ^^

      Delete
  3. Duh.. Saya jadi kangen baca buku nih. Dulu waktu masih hobi baca buku saya juga sering ditanyain gitu. Juga suka baca buku sambil ngapain aja, sambil makan pun pegang buku sampai ditegur emak😂 kemana-mana sama buku sampai lupa ngobrol sama temen. Bahkan kalau ada temen yang mau nyontek saya, saya bolehin asal saya dipinjemin buku😂 secinta itu saya sama buku. Setelah lulus SMK saya udah jarang banget baca buku. Kadang kangen juga sensasi tenggelam dalam bacaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah seseru itu yaa buat baca buku mba Astria, bisa disambi sama kegiatan lain jugaaa. Hayuk mbaa baca buku lagiii hihii^^

      Delete
  4. Waah keren nih mbaknya sdh rajin baca buku sejak masih kecil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heehe iyaa kak, sudah dibiasakan sejak kecil jadi pas udah gede dikit ngga ada kesan 'terpaksa' buat baca buku^^

      Delete
  5. Reading journey kita ada yang sama, aku jaman SD-SMP baca Bobo terus! Disambi baca komik, Majalah Tablo, sama majalah anime dan tabloid yang isinya artis-artis asia. Untuk beberapa buku, aku belum bisa disebut fans kali ya. Soalnya masih kumat-kumatan dan tergantung bacaannya kayak gimana. Tapi sejauh ini, menikmati artikel di theconversation.com sam baca e-magazine yang topiknya tentang financial literacy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Kak Pipit! waah ada yang sama yaa ternyata, suka banget sama majalah yaa kak, aku baru tau kalo ada theconversation.com (kemana ajaa woii wkwk) jadi pensaran, terima kasih sudah berkunjung yaa kak^^

      Delete
  6. Halooo
    Kini giliranku berkunjung balik ke blog kak Andin...Terus langsung tertarik sama pos ya gini hehee

    Aku pun sejak kecil sudah suka membaca! Sering banget aku pinjam buku di perpus sekolah saat ku SD. Orang tuaku sih ga memberikan fasilitas langganan majalah. Alhasil beli majalah sedapetnya aja gitu...Kalau lagi mood, mama beliin aku majalah bobo. Kalo engga, ya aku baca saja majalah bobo yang ada di perpus heheh

    Hingga kini minat bacaku tidak sinar. Tapi ga segiat dulu saat kecil. Sekarang lebih ke baca manga sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai juga Kak Frisca,
      Waah ternyata banyak jugaa ya peminat Bobo ini, hihi
      Nggapapa kok, banyak cara buat baca buku, termasuk baca di perpus, lumayan kaan menghemat uang
      Tetap semangat membaca Kak, Fighting!
      Terima kasih jugaa yaa kak sudah berkunjung^^

      Delete
    2. iyaa Bobo kayanya terkenal banget tuh buat anak-anak saat itu. Kalo ga baca bobo tuh berasa kudet gitu sama temen-temen di sekolah wkwkwk

      iya hemat uang dengan pinjem via perpus hehehe
      sekarang juga aku lebih pilih baca buku yang gratisan #plak
      Soalnya mahal bener harga novel atopun komik sekarang >.<

      Iya tetep semangat baca juga ^^

      Delete
  7. Halo Mba Andin, sebelumnya salam kenal ya (:

    Seru banget mengikuti perjalanan membaca Mba dari kecil. Dan ternyata pengalaman kita mirip-mirip. Masa kecil aku juga akrab dengan Bobo, gara-gara Bobo juga kecintaanku pada bacaan cerpen muncul. Terus suka baca tabloid Fantasi, pas remaja mulai suka majalah Gadis dan Gogirl!, kemudian novel-novel teenlit 😆

    Bersyukur banget hingga sekarang ini minat bacaku nggak pudar, meski tetap harus meluangkan waktu juga untuk baca buku 🙈

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Kak Jane,
      Waah ternyata ada yang mirip kayak aku juga yaa hehe, majalah Bobo emang udah legend banget di zamannya karena emang ngga ngebosenin buat anak-anak
      Sampe remaja pun Kak Jane masih suka baca majalah yaa kak kalo aku udah pindah ke novel haha
      Tetap terus rajin membaca kak, semangat!
      Salam kenal juga yaa
      Terima kasih sudah berkunjung^^

      Delete

Post a comment